Commando Semua Informasi Terkini Dan Ter-Update

Saturday, January 14, 2017
Berlangganan

Ternyata Di Desa Tiongkok, Mereka (TKA) Sudah Lama Sembunyikan Emas

Ternyata Di Desa Tiongkok, Mereka (TKA) Sudah Lama Sembunyikan Emas

Fakta baru terungkap pascapenggerebekan tenaga kerja asing (TKA) asal Tiongkok di tambang Galena dan Emas milik PT Bintang Cindai Mineral Geologi (BCMG) Tani Berkah (TB), di perbukitan Cigudeg, Kabupaten Bogor. Warga setempat menyebut mereka juga membuat pemikiman 'Desa Tiongkok'.

Meski telah mengantongi izin hingga 2020 mendatang, namun pemerintah daerah belum mengetahui hasil tambang yang digarap kuli Tiongkok itu. Fakta tersebut diungkapkan mantan Kepala Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Kabupaten Bogor, Ridwan Syarifudin, kepada Radar Bogor (Jawa Pos Group), kemarin.


Pria yang kini menjabat Staf Ahli bidang Sosial Ekonomi dan Pembangunan Sekretariat Daerah Kabupaten Bogor itu menyebutkan bahwa sebelum izin pertambangan diambil alih Pemerintah Provinsi, Pemkab Bogor belum meneliti kandungan dalam tambang di perbukitan Cigudeg itu.

“Kita (pemerintah) belum teliti mendalam. Gunung itu didominasi emas atau galena. Galena adalah logam dasar, timah hitam,” ujarnya kemarin (13/1).

Menurut Ridwan, dapat dipastikan di dalam galena terdapat kandungan unsur emas. Namun pada Juni 2010 silam, Pemkab Bogor hanya memberi izin pertambangan mineral logam di lahan seluas 102,90 Hektare itu. “Tetapi tidak menutup kemungkinan ada emasnya. Itu ada emas, besi, dan lainya. Kalau dari pengakuan mereka adalah galena,” kata Ridwan.

Meski  Dinas ESDM sudah dihapus, Ridwan masih ingat maraknya WNA asal Tiongkok yang masuk ke industri tambang Bogor. Sedangkan potensi emas Bumi Tegar Beriman tersebar dari wilayah barat hingga timur. Semisal di Sukamakmur, terdapat Gunung Sanggabuana yang memiliki mineralisasi logam, emas, galena, tembaga, dan seng.

“Sekarang pengawasan sudah lemah karena pemerintah kabupaten tidak memiliki wewenang,” ucapnya. Dia menjelaskan, bahan baku galena sejatinya diperuntukan bagi peralatan militer. Misalnya persenjataan dan kendaraan militer. “Juga dipakai untuk peluru militer. Ini booming, ya, yang datang paling minat dari Tiongkok itu. Dua tahun terakhir, saya rasa 2014 mulai sangat banyak,” jelasnya.

Terkait penggerebekan TKA tambang Cigudeg, Ridwan berpendapat, pengakuan WNA perlu diperiksa mendalam. Selain dugaan penyalahgunaan izin, kata dia, dokumen pendataan sering kali dipalsukan. Contohnya, mengaku tenaga ahli geologi, namun faktanya menjadi tenaga kasar.

“Akal-akalan, mereka bohong-bohongan itu. Mungkin ada ahli geologinya. Saya juga kalau kelapangan, pasti berpenampilan baik. Tidak seperti itu (TKA Tiongkok, red), ahli geologi tidak akan tinggal sembarangan (di barak kumuh, red), kecuali buruh, lain ceritanya,” cetus dia.

Ridwan bahkan menantang membuktikan TKA Tiongkok yang mengaku ahli geologi itu, tak lain hanya seorang buruh kasar. “Kita harus tahu kopetensinya apa? Saya yang harus tes mereka jika mereka ngaku ahli tambang. Ini harus melibatkan pemerintah,” tandasnya. (jwp)