Commando Semua Informasi Terkini Dan Ter-Update

Tuesday, January 3, 2017

Cegah Penyelundupan Antar Negara, Polisi Lakukan Perbaikan Pagar "Jalur Tikus" Di Kawasan Perbatasan

Polisi Lakukan Perbaikan Pagar "Jalur Tikus" di Perbatasan guna Cegah Penyelundupan Antar Negara - Commando

C0MANDO.COM - ENTIKONG - Dikabarkan Puluhan anggota Polsek Entikong bersama dengan warga setempat melakukan penambalan kepada lubang-lubang atau "jalur tikus" di pagar pembatas negara yang berlokasi di Kecamatan Entikong, Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat dengan menggunakan kawat berduri.

Tujuan utama dari perbaikan Pagar ini sendiri tak lain untuk mengantisipasi dan mencegah maraknya terjadi kejahatan penyelundupan antar-negara.

"Sebagian kawat pagar pembatas negara ini ada yang rusak, bolong-bolong. Jadi, kami bersama-sama turun untuk menambal kawat yang bolong supaya tidak lagi menjadi jalur penyelundupan," kata Kapolsek Entikong, Kompol Kartyana Widiarso Wardoyo Putro.

Polisi Lakukan Perbaikan Pagar "Jalur Tikus" di Perbatasan guna Cegah Penyelundupan Antar Negara - Commando

Perlu diketahui, jika Lokasi Kecamatan Entikong, Persis berbatasan langsung dengan Tebedu, Sarawak, Malaysia. Bahkan Hanya Pos Lintas Batas Negara (PLBN) yang menjadi pembatas resmi kedua negara ini.

Karena pengawasan di Pos Lintas Negara Sangat Ketat Maka Kebanyakan dari para pelaku penyelundupan melancarkan aksinya melalui "jalur tikus" dengan cara melubangi pagar-pagar pembatas yang terbuat dari kawat tersebut. Barang yang diselundupkan tak hanya dari Malaysia ke Indonesia, namun juga sebaliknya.

Kartyana melanjutkan, lubang-lubang yang ditemukan di pagar pembatas negara ini diduga dirusak oleh oknum pelaku kegiatan ilegal. Karena itu, lanjutnya, dilihat dari besaran titik lubang-lubang tersebut bisa dilalui oleh orang dewasa.

"Lubang-lubang yang teridentifikasi sering dilewati barang selundupan yang prioritas kami tambal dulu dengan kawat," paparnya.

Ia berharap, dengan dilakukannya penambalan tidak ada lagi tangan-tangan jahil yang merusaknya. "Ini masalah keamanan. Kami tidak ingin masyarakat disini terancam kenyamanan kamtibmasnya. Kalau ada yang merusaknya, akan kami tindak," tegas Kapolsek yang baru naik pangkat ini.