Commando Semua Informasi Terkini Dan Ter-Update

Saturday, November 19, 2016
Berlangganan

Sejarah Singkat, Perang Cirebon, Perlawanan Rakyat dan Santri terhadap Belanda yang Luput dari Catatan Sejarah - Commando

Sejarah Singkat, Perang Cirebon, Perlawanan Rakyat dan Santri terhadap Belanda yang Luput dari Catatan Sejarah - Commando

C0MANDO.COM - CIREBON - Sebelumnya Perlu DIketahui penyebab dari perang ini sendiri adalah Kebijakan dari pemerintah kolonial Belanda yang menerapkan pajak yang sangat tinggi kepada rakyat, yang menyebabkan dirasa sangat mencekik rakyat dikarenakan pada saat itu rakyat berada dalam kondisi yang miskin dan serba kesulitan.

Karena Kebijakan ini belanda mendapatkan beragam tentangan yang sangat kuat dari rakyat, khususnya dari kaum santri. Dan Mulai dari Saat itu mulailah terjadi perlawanan-perlawanan rakyat terhadap Belanda.

Sejarah Singkat, Perang Cirebon, Perlawanan Rakyat dan Santri terhadap Belanda yang Luput dari Catatan Sejarah - Commando

Pergolakan melawan belanda semakin besar, Setelah Pangeran Suryanegara, Putra Mahkota Sultan Kanoman IV menolak tunduk terhadap perintah kolonial Belanda. Bahkan Sang Pangeran memutuskan untuk keluar dari keraton dan ikut berjuang bersama rakyat untuk melakukan perlawanan.

Tentu Saja Di bawah pimpinan sang pangeran, semangat rakyat menjadi semakin membara sehingga perlawanan jadi makin sengit dan bahkan terjadi di mana-mana. Karena Hal ini Pasukan Belanda menjadi semakin terdesak, mereka mengalami kekalahan perang yang sangat besar, bukan saja kehilangan ribuan nyawa prajuritnya, tapi juga kerugian sebesar 150.000 Gulden untuk mendanai perang tersebut.

Dalam keadaan putus asa menghadapi perlawanan rakyat di bawah pimpinan Pangeran Suryanegara, Belanda pun meminta tambahan pasukan, bahkan Belanda pun meminta bantuan dari pasukan Portugis yang berada di Malaka, untuk membantu mereka meredam perlawanan rakyat Cirebon.

Kedatangan enam kapal perang yang mengangkut bala bantuan pasukan Belanda, yang didukung oleh kekuatan tentara Portugis di Pelabuhan Muara Jati, tidak membuat ciut perlawanan rakyat. Setelah menjalani pertempuran cukup lama, akhirnya Belanda sadar bahwa mereka tidak bisa menghadapi perlawanan rakyat secara frontal.

Mereka pun mencari cara untuk melumpuhkan semangat perlawanan rakyat. Salah satu caranya adalah menangkap Pangeran Kanoman, karena dibawah kepemimpinan sang pangeran semangat perlawanan rakyat semakin berkobar.

Dalam perlawanan itu, melalui siasat licik Belanda, Pangeran Raja Kanoman tertangkap. Setelah sempat ditahan di benteng Belanda di Batavia (Jakarta), sultan pemberani itu kemudian ditahan di benteng Viktoria, Ambon, Maluku.

Sebelum dibuang ke Ambon, Belanda telah melucuti seluruh gelar darah birunya. Putra mahkota itu dicabut haknya atas takhta sultan di Keraton Kanoman. Sebagai gantinya, diangkatlah adik Pangeran Raja Kanoman yang kemudian menjadi Sultan Kanoman V, bergelar Sultan Muhammad Iman Udin.

Berdasarkan catatan sejarah Keraton Kacirebonan, meski Pangeran Raja Kanoman dibuang ke Ambon, perlawanan rakyat Cirebon justru kian menjadi-jadi.  Setiap hari selalu ada penyerangan terhadap prajurit maupun pembakaran rumah-rumah dan bangunan, yang menjadi simbol kekuasaan Belanda di Cirebon.

Belanda makin kewalahan. Melalui para pimpinan perlawanan, Belanda meminta syarat, bila Pangeran Raja Kanoman dikembalikan, perlawanan dihentikan. Sebagai jalan tengah, status darah biru Pangeran Raja Kanoman dikembalikan. meski dia tak berhak atas kesultanan di Keraton Kanoman.

Belanda memang menepati janjinya. Hak darah biru Pangeran Raja Kanoman dipulihkan. Hanya, putra mahkota itu diminta membuat keraton baru dan kasultanan baru, yang bukan di Keraton Kanoman.

Pada 1808, Pangeran Raja Kanoman memilih tinggal di kompleks Gua Sunyaragi di daerah Sentul. Pangeran itu kemudian bergelar Sultan Amiril Mukminin Muhammad Khaerudin atau sering disebut sebagai Sultan Carbon.

Walaupun luput dari catatan sejarah nasional, pertempuran Cirebon ternyata memiliki arti tersendiri bagi Belanda.Pertempuran yang memakan kerugian besar bagi Belanda, baik harta mau pun nyawa.

Sumber : SindoNews